MS.Bkj

Hakim Perempuam Mahkamah Syar’iyah Aceh Menjadi Penanggap Utama Pada Webinar Internasional

Ditulis oleh Super User. Posted in Berita MS Aceh

Ditulis oleh Super User. Dilihat: 40Posted in Berita MS Aceh

Hakim Perempuam Mahkamah Syar’iyah Aceh Menjadi Penanggap Utama Pada Webinar Internasional

 Banda Aceh | ms-aceh.go.id

Dalam rangka  meningkatkan akses perempuan terhadap pengadilan   Makamah Agung RI bekerja sama dengan  International Commission of Jurists(ICJ), mengadakan webinar “ Peningkatan Kesejahteraan Gender di Indonesia” secara  virtual yang diikuti para hakim dengan naras sumber  Internasional Hakim Agung Chinara Aidarbekova (Kyrgystan), Nahla Haidar El Addad (Lebanon) dan Dame Silvia Cartwright (Salandia Baru) tanggal 25 Oktober 2021.

Dalam sambutannya Ketua Mahkamah Agung  menyampaikan pentingnya  meningkatkan pemahaman dan implementasi  perspektif keadilan gender untuk memberikan perlindungan terhadap hak-hak perempuan  baik sebagai pihak, saksi maupun sebagai korban ketika berhadapan dengan hukum, tentunya dalam webinar ini dapat berbagi pengalaman dalam persidangan dalam menangani perkara yang berkaitan dengan gender untuk tegaknya hukum dan standar hak asasi manusia,, tambah beliau

Indonesia telah meratifikasi Konvensi tentang Penghapusan segala bentuk diskriminasi terhadap perempuan ( Cedaw) dan mengadopsi kedalam undang-undang No.7 tahun 1984 mengamanatkan Indonesia berkomitmen untuk menghapuskan diskriminasi disegala bidang kehidupan perempuan. Peradilan memegang peranan penting dalam menerapkan CEDAW sebagai pemberi layanan keadilan  dan membangun akses keadilan dan kesetaraan dalam penyelengaraan Peradilan.

Mahkamah   Mahkamah Agung telah berinisiatif melakukan pembaharuan  hukum dengan diterbitkan PERMA No.3 Tahun 2017 untuk membangun Peradilan Perspektif Perlindungan Perempuan, sehingga Hakim didorong dengan pertimbangan hukumnya bersensitivitas gender dapat  menerapkan asas-asas mengadili yaitu :Penghargaan atas Harkat dan Martabat manusia, Non Diskriminasi, Kesetaraan Gender, Persamaan di depan Hukum, Keadilan, Kemanfaatan dan Kepastian Hukum.

Hadir sebagai penanggap Dr.Sudharmawatiningsih, SH.,M.Hum hakim Tinggi/Panitera Pidana khusus MARI dan  Dr Hj. Lelita Dewi, SH, M.Hum Hakim Tinggi Mahkamah Syar’iyah Aceh masing- masing anggota Pokja Perempuan dan Anak MARI. Lelita, panggilan akrab beliau, menyampaikan kemajuan yang dicapai oleh Pengadilan Agama/Mahkamah Syar’iyah dalam memberikan akses keadilan  bagi perempuan  terutama pemenuhan hak-hak pasca cerai, dimana untuk perkara cerai gugat perempuan dapat menuntut hak-hak pasca cerai berupa nafkah iddah dan mut’ah karena penyebab cerai karena kesalahan suami dan perempuan tidak nusyuz juga untuk perkara cerai talak suami menanggung kewajiban memberikan nafkah akibat cerai yang harus dibayar sebelum pengucapan ikrar talak untuk memastikan perlindungan perempuan pasca cerai.

Untuk sekarang ini Pengadilan Agama/Mahkamah Syar’iyah tidak mengizinkan Suami mengikrar talak sebelum dia membayar akibat cerai yang ditetapkan oleh hakim, tandas ibu Lelita Hakim Perempuan yang selalu konsisten memperjuangkan hak hak perempuan dan anak pasca perceraian.

LOKASI KANTOR